>
sistem sekolah di Indonesia itu... Dolores Haze : sistem sekolah di Indonesia itu...

Future Machine

Saturday, December 15, 2012

sistem sekolah di Indonesia itu...


Hello everybody :D
Akhirnya aku ditakdirkan lagi buat online....
Kali ini aku mau bahas tentang SEKOLAH.
Hampir semua orang di dunia ini pasti sekolah, gunanya apa? Buat cari ilmu. Tapi sadar nggak sih kalo jaman sekarang sekolah itu bukan sekedar tempat buat nuntut ilmu cuma dgn belajar? Justru sekolah Indonesia punya banyak "sistem" yang kadang nggak kita sadarin. Sistem yang terlalu rumit dan bertele-tele.
Apa aja sih?




1. Belajar cuma buat ngejar/dapet NILAI
Yang penting nilainya bagus tanpa mementingkan HASIL itu sendiri. Padahal hasil itu lebih penting ketimbang nilai, karena yg kita pelajari lebih berarti, penting, dan berguna buat kita di masa mendatang. Intinya sistem sekolah itu masih value oriented.
Apalah arti sebuah nilai? Biarpun nilai kurang bagus kalau hasilnya maksimal dan berguna, yang penting dapet ilmunya. *sesaaaaat*

2. Gengsi itu penting
Terutama bakal dirasain sama yg bersekolah di sekolah elit atau sekolah yang berstandar tinggi.

3. Boros duit
Terutama yg bersekolah di sekolah swasta, kadang SPP nya bisa mahal banget, harus bayar uang gedung segala, bayar sekolah tiap tahunnya, dan segala tetek bengek lainnya yg bikin ortu harus banting tulang kerja keras biar kita bisa sekolah .__.
Tapi.... Jujur aja ya, kalo dipikir kadang uang yg dibayarin gaktau digunain buat apa, apalagi kalo liat *ehem* *maaf* salah satu bagian tempat di sekolah itu yg udah rusak/gak terawat, hmm kenapa duitnya nggak buat merbaikin/renovasi itu aja ketimbang dibiarin bertahun-tahun? Begitu pula sama fasilitas sekolah yg udah kuno/rusak/usang dan nggak pantas pakai lha, harusnya hal-hal kecil kayak gitu jangan dibiarin tapi bisa kan diganti atau diperbaiki pake uang sekolah yg tiap tahun kita bayarin itu. Ehem, ini cuma opiniku doang sih -___-v

4. Murid yang minta remidi
Nah, kadang kita sendiri pun sadar diri kalo dapet nilai jelek pengennya pasti remidi, sampe ngemis-ngemis. Dan sekarang pun jarang banget ada guru yg nawarin remidi ke murid-muridnya -_- Apalagi nilai-nilai harian itu penting banget, repot sudah kalau gatau sampe kapan kita bakal remidi kalau gurunya slalu nunda~ -_____-

5. Ujian Kenaikan Kelas/UN yg cuma ada 3 ato 4 pelajaran
Kita udah bertahun-tahun belajar semua mapel, tapi apa yg lebih dipentingkan untuk nentuin kenaikan kelas? Cuma UKK/UN doank dan itu pun cuma 3 atau 4 pelajaran yg diujikan -_- Dafuq banget nggak sih? Ya balik lagi ke poin 1 -___-

6. Rumitnya jurusan
Kalau sekolah di negara ini kelas 10 nya masih mempelajari semua pelajaran dan baru dapet jurusan yg dipengen waktu kelas 11. Menurutku, di masa kelas 10 lha semua anak berlomba-lomba ngejar nilai, untuk pelajaran-pelajaran yg disesuain sama jurusan yg dipengenin (IPA,IPS,Bahasa), dan menurutku pun pelajaran-pelajaran lain di luar itu pasti bakal nggak penting. <- br="br" sesat="sesat">Andai aja sistem di Indonesia itu sama kayak di luar negeri.... Andai kalau penjurusan itu udah dimulai sejak kelas 10 (di kelas 9 udah diuji mau masuk jurusan yg dipengenin), jadilah kita nggak perlu mempelajari pelajaran-pelajaran yg nggak terlalu penting buat masa depan jurusan kuliah sama pekerjaan kita.

7. Kebanyakan kurikulum
Banyaknya kurikulum yang bertele-tele sering bikin murid jenuh. Harusnya kurikulum yang diajarkan itu bisa diterapin dalam hidup sehari-hari, nggak sekedar metode hafalan terus dilupakan gitu aja. Sama aja ilmu yang kita pelajari nggak guna kan? Ya balik lagi deh ke poin pertama.





Nah itu semua cuma opiniku aja sih, sebagian ada yg bersumber dari opini temen-temen juga.
Agak prihatin gitu liat sistem sekolah di negeri tercinta ini, apalagi aku juga ngalamin... *nothing to do here*
Coba yuk belajar peka liat situasi di sekitar kita :) Pengen deh bikin negara ini bisa maju, nggak mundur terus dari dulu. Katanya udah merdeka, kok masih banyak anak yg nggak bisa dapet pendidikan layak dan ada orang yg nggak dapet pekerjaan? Merdeka untuk memperoleh hak nya... :)
Sorry aja kalo ada yg nggak setuju, bisa share pro-kontra nya kok :) Atau kalau punya opini lain bisa di share juga



That's all, thanks

4 bird(s):

Cindy Clara said...

agak ga setuju sama nomer 6. Di luar negri wajar mereka ambil jurusan kelas 9 karna SMA mereka mulai kelas 9, SMP mereka kelas 7&8. ada beberapa yg kelas 11 baru dianggep SMA(ex:spore&beberapa skola US). Kita kan mulai SMA kelas 10 jadi wajar aja kalo penjurusan baru kelas 11. Sistemnya beda sama di luar :))

Altha Edwita said...

SETUJU KAK! aku setuju sama yg nomer 7 & 6 kalo lama bgt belajar sampe bertahun2 tp klo dah lulus gt, apa yg kita pelajari blm tentu berguna buat nantinya, cmn sebagian aja -__-

Agung Sumsel all media said...

ak hampir setuju semua,, tapi opini nomer 4 dan 6 itu agak keliru..

mungkin diteliti lagi aja,, menurut ak yg kurang bagus diIndonesia ini cuma 1 politik pemerintahan.

Miss Patricia ♥ said...

ok makasih buat kritiknya hehe :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
© Copyright 2009 by Patricia Krisnashanti l Jurnal Patricia l All rights reserved