>
rendahnya budaya membaca di Indonesia Dolores Haze : rendahnya budaya membaca di Indonesia

Future Machine

Tuesday, December 6, 2016

rendahnya budaya membaca di Indonesia


Hello folks!
Aku sebenernya udah dari lama pengen berkeluh kesah tentang ini.




Kenapa orang Indonesia masih banyak yang nggak mau membaca sesuatu?
Karena malas? Masa bodoh? Nggak percayaan?
I mean, nggak cuma tentang buku sih ini... Sebenernya bebas kalo beberapa orang nggak suka baca buku... Sakarepmu...

Tapiiiiiiiii,
aku paling sebel kalo di dunia maya orang tu males baca dan mempertanyakan hal yang udah ditulis disitu.
Apalagi kalau punya online shop. Masih banyak calon pembeli yang cuma liat pic barang dagangan kita dan nggak merhatiin caption yang tertera (entah karena dia langsung kepengen atau emang MALES baca).
Padahal udah ditulis jelas harga barang, dikirim dari mana, barangnya ready atau PO, detail produk, dll. Apa ya masih kurang? Dan ditanyain ulang apa yang seharusnya sudah terjawab di caption. Duh, bikin pengen elus dada Gorilla. Gunanya caption apa dong kalo pada nggak mau baca? Apa nggak perlu pake caption aja?
Apa perlu ditulis pake capslock? Dikasih warna selain hitam?
Duh, sangat sangat mengkhawatirkan sekali kalau kemalasan ini tetap berlanjut. Bikin orang jadi manja, nggak gercep, dan nggak semua seller itu sabar lho.
Aku tetep melayani dengan ramah dan sopan kok selama buyer juga menghargai. Saling menghargai pokoknya.

Oya, selain itu, ada juga yang nggak kalah nyebelin. Misal nih, ada yg ngechat di grup Line, "Ayo tulis namanya ya siapa aja yang ikut ke xxxx", nah otomatis langsung ada yg nulis namanya, diikuti nama lainnya. Trus ketika kita nulis something di notes Line misalkan gini "tulis siapa yang xxxxx di komen bawah ya", ya beberapa temen bakal langsung nulis di komen notesnya, tapi kok yo isih wae akeh sing nulis di chat yaowoh gusti.
Tujuannya bikin list di notes tu apa? Biar nggak nge-spam. Nggak ganggu. Entar kalo kebanyakan nulis list di chat Line, secara berantai, chat-chat lain jadi kegusur dan kalau ada yang tanya tu jadi nggak kejawab biasanya.
Iki ncen kudu double ekstra sabar nanggepin wong-wong ngeyel koyo ngene.
Yo bukan maksud bossy atau nyuruh-nyuruh, tapi biar nggak menuhin chat tu lho.........
Tapi mau gimana lagi ya, emang sesuatu yang mustahil untuk bikin orang-orang punya perspektif dan idealistis yang sama dengan kita :"( Maafkan aku.




Mungkin postingan ini terkesan savage, tapi gimana ya... Kudu ekstra sabar kalau masih ada orang-orang males kayak gini.... Tapi yo paling enggak dikurangi to, dirubah kebiasaan nggak baca captionnya huhuhu :"(


Semoga mereka yang merasa sadar ya..... Semua orang punya batas kesabaran masing-masing.

0 bird(s):

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
© Copyright 2009 by Patricia Krisnashanti l Jurnal Patricia l All rights reserved